*

Monday, February 11, 2008

Yang Tertinggal dari Muktamar

Banyak cerita yang tertinggal dari muktamar desember lalu itu, belum dan tidak sempat disimpan disini. Salah duanya berikut ini,

Gara-gara Aleams Barra

Muktamar kan diselenggarakan oleh Imsa.us, selama daun tahun terakhir saya ikutan milisnya Imsis (Imsa Sister). Sedangkan muktamar ini yang pertama bagi kami jadi dengan sebagian besar anggota imsisnya saya belum pernah ketemu. Terus nama saya dimilis kan Lia Barra, nah pas ketemu dengan para sister ini di muktamar kan saling kenalan tuh.

sister A : Mba Siapa ya ini?
Saya : Saya Lia
Sister A : Oh Lia Barra ya?
Saya : Iya
Sister A : Mba Lia ini suaminya orang sini ya?
Saya : Bukan orang ciamis :D

Sister B : Saya B, mba siapa ya?
Saya : Lia
Sister B : Lia Barra ya?
Saya : Iya
Sister B : Mba Lia, suaminya itu orang Amerika ya?
Saya : Bukan, orang ciamis
Sister B : Lho emang namanya siapa? bukannya Barra itu nama suaminya?
Saya : Iya suami saya namanya Aleams Barra (nah lho makin aneh hehe)

Pembicaraan itu berulang beberapa kali, bahkan ada yang bertanya sambil bingung melihat ke anak-anak mungkin pikirnya "suaminya orang sini tapi kok anaknya Indonesia semua?" :D. (eh itu mah dugaan saya sajah hehe).

Dalam setiap obrolan itu saya selalu menyebut dengan jelas kalau suami saya orang ciamis, bukan disebut "orang Indonesia kok". Karena kalau disebut orang Indonesia aja umumnya ada pertanyaan lanjutan "Indonesianya dimana kok namanya aneh" hehe pengalaman sih ditanya begituh.

Kisah kedua tentang wajah sunda :D.

Kejadiannya pas malam terakhir dan saat itu ada acara pertunjukan anak2 madrasah. Saya duduk dengan Uni Riz dan kedua putrinya, serta Ida, temennya Uni Riz dari New York juga. Ida itu orang Bandung, jadi klop lah kami berdua ngobrol kesana kemari berbahasa sunda. Terus Uni Riz ngurusin Nadia yang mau tampil ke panggung tapi sakit dan beliau menitipkan si cantik Humaira ke Ida. Saya dan Ida lanjut ngobrol. Tidak lama berselang saya pamitmau ke kamar, memastikan Ade dan Ai baik-baik saja di kamar sama Ayahnya. Tapi kemudian balik lagi ke acara pertunjukan, karena Aka kan mau tampil. Saat mau duduk ditempat semula, Ida sudah tidak ada. Namun dari kejauhan terlihat *Ida* sedang duduk dengan yang lain tapi tidak sama Humaira. Saya mendekati nanya "Eh mairanya mana?" Ida malah balik nanya sambil senyam senyum "Maira mana?" ah Ida mah heureuy kata saya dalam hati. Terus we saya teh ngobrol sama *Ida* ini pake basa sunda kesana kemari ngobrolkan Bandung lagi. Pas saya kembali nanya "Ida, tadi Nadia teu kateterasan pan teu damangna " (Ida tadi Nadia gak keterusan kan sakitnya? eh *Ida* jadi bingung terus ngomong gini "Nadia mana Teh? saya mah da Citra bukan Ida" halahhhh......lumpaaaaaaaaatttt isiiiinnnnn.

Tapi si sayah tidak lumpat kok, malah dengan menebalkan muka mencari kebenaran hihi padahal sih sebenernya mah malu tak tertahankan. Citra teh orang Bandung juga, Heuheu saya diledekin ku Neng Citra teh meni so akrab, ngobrol basa sunda tanpa tedeng aling2, untung yang diajak ngobrol kebeneran orang sunda juga hehe. Masih dalam rangka bela diri menyembunyikan rasa malu, saya cari2 Ida, untung cepet ketemu, terus dikenalkan sama Citra. Gak lama ada Teh Rosita lewat saya panggil untuk dikenalkan, kan sama2 orang Bandung juga, sekalian mau dimintai pendapat tentang Ida dan Citra. Eh Teh Rosita malah surprise "Eh ieu teh kembar? meni gareulis" (Eh ini teh kembar meni cararantik *nah loh kumaha nerjemahkeunna? hihi)

Bagaimana menurut anda tentang mereka berdua, masih wajarkah kekeliruan saya? hehe bisi we sayah sudah sangat pikunnya sampai kesalahan mengenali orang hahaha.


302

Ida, Citra, Teh Rosita, Lia

Ida dan Citra, sama2 buleud (bulet bentuk mukanya), badannya mungil, pake kerudung coklat, kaca mata, geulis, ramah dan nyunda serta ibu dengan satu anak hehe...kurang apa coba bedanya.

Pssttt, untuk perbesar photo klik saja ya dan thanks to Intan yang sudah berbagi photonya.

6 comments:

Irma said...

liaaa.. enya atuh, pasti pada heran, soalna urang ciamis mah biasana namina moal tebih ti cecep, agus, tatang, didin.. hihihi.. jiga dulur-dulur saya nu aya di ciamis tea geuningan. heuhehe pis ah! :P

retma-haripahargio said...

Gak salah teh... gak salah. Emang itu berdua mirip banget. Hahaha :D Tapi kalo aku mirip ma orang laen, diajakin ngomong sunda, teteb ajah bengong. ^_^

widie said...

Teh...nama Barra kan ke bule2an kalee..jd pikirnya teh kawin sm orang bule hehe...bule ciamis maksudnya wakakak...

Yup, bener mirip kok yg pake kerudung coklat pake kaca mata khan...jd ngga ngga usah isin hehe...

Riz said...

hehehehehe...bukan kamu aja Li yang salah orang , aku juga tuch disaat yg bersamaan ada org yg mau ketemu aku (halah sok penting banged)namanya Rina (temen Dyan VA), cuman sempet say hai aja...trus aku tinggal dech karena sibuk ngurus Nadya yg muntah waktu itu...eh setelah semua aman terkendali aku samperin lagi si Rina ini , dgn pedenya aku bilang "maap yah Rin ,kamu aku cuekin karena aku sibuk ama Anakku tadi" eh si Mba ini bilang saya bukan RINA...hehehehe...buru2 minta maap sambil ngacir....

Ternyata banyak Ibu2 yg mirip waktu Muktamar kemaren yah Li???

Eniwey.. terima kasih atas kebaikannya waktu itu.

ira i said...

Teh Lia, saya baca niy sambil lg makan siang di kntr di depan komputer...ampyuun deh ceritanya lucuuuuuu...sampe saya ketawa2 sendiri...hihihihihi.....sampe cirambay....org2 pada bengong ngliatin saya...

ira i
http://noorfamily.blogspot.com

Tsulusun said...

mo nanya apakah aleamm barra ini dulu dosen matematika ITB.soalnya dulu pas saya TPB(tahun2001 T-18) saya pernah diajar dosen namanya aleamm barra tapi dulu masih muda dan gondrong he he