*

Friday, May 13, 2005

"Multilingual" Ala Raka

Tepat seminggu nggak update,asa riweuh teupuguh (sibuk nggak jelas),mungkin ditambah unsur haroream (males) yg besar. Beberapa waktu lalu milis WRM rame membahas masalah bilingual atau multilingual untuk anak2. Jadi inget Raka,Rai mah belum dibahas karena dia masih asyik dengan bahasa ajaibnya.

Bahasa pertama Raka,Bahasa Sunda,karena sebelum setaunpun sudah mulai ngomong jadi sekarang kosa kata bahasa sundanya alhamdulillah sudah banyak pisan,pun dengan bahasa sunda yang menurut bbrp orang sunda sudah heubeul (lama)misalnya ngadakom (tengkurap) atau lalangkarakan (telentang). Bahasa keduanya,bahasa Indonesia. Sebelum kesini 4 bulan lalu,di Bandung Raka sempat sekolah selama satu semester,dan bahasa yang dipake tentu saja
Bahasa Indonesia,dan Alhamdulillah tidak mengalami kesulitan,pun disini ngobrol dengan orang indonesia lain pake Bahasa Indonesia masih lancar.
Dan sekarang disini Raka harus mulai belajar Bahasa ketiga,Bahasa Amerika (kata Raka). Kami tidak mengajarinya secara langsung dan khusus,karena percaya kehebatan anak2 yang pada umumnya lebih mudah untuk bisa bahasa asing melalui pergaulan atau pembiasaan2 lain. Kami hanya menemaninya membaca buku,nonton TV,bersosialisasi dan yang terakhir maen games. Dan kami menunggu Raka bertanya,tidak jarang tiba2 Raka nanya misalnya "What did you say teh naon ibu?"atau "tadi Teteh itu nyarios naon?"(Teteh itu bicara apa?) atau pertanyaan2 lain tentang Bahasa amerikanya dari suatu benda atau bentuk dsb. Alhamdulillahnya Raka masih pede saja bergaul dengan komunitas disini yang notabene berbeda dari bahasanya dan dia juga belum mengerti apa yang mereka obrolkan,hanya kadang2 ibunya yang merasa tidak enak ketika Raka ditanya,dia nggak menjawab malah hanya tersipu atau menghindar,setelah kita terjemahin baru dia jawab,tapi itu dulu,sekarang sudah mending,kalo ditanya yang jawabannya hanya perlu Yes or No,dia sudah mau jawab dengan benar. Dan syukurnya lagi disini orang2 mengerti kalo kami orang asing,jadi cukup memaklumi dengan keterbatasan bahasa amerikanya.

Jadi mudah2an saja seiring dengan berjalannya waktu dan perkembangan usianya,Raka makin menguasai bahasa amerikanya,pun tidak melupakan sundanya atau indonesianya. Tapi walaupun kedua bahasa itu akhirnya tersisihkan (semoga sih tidak,terutama sundanya,keukeuh hehe)minimal dia masih bisa mengerti dan jika suatu saat pulang ke Bandung tercinta,mudah untuk belajar lagi. Sekian dan Terima kasih hehe...

7 comments:

yomori said...

Eii Kak raka hebat ya, tos palintar nyarios tilu bahasa (Sunda,Indonesia & Amerika). Iraha' uih ka Bandung na? Yomori Insya Allah tahun depan baru bisa pulang. Nanti kita ketemuan di Bandung ya..

Lili said...

Subhanallah, Teh Lia. Sayas saja ti sunda tapi karena lahirnya di Jakarta, bahasa sundanya payah banget, Ngartos ari aya nu bicara sunda, tapi ente bisa ngajawabna...nah lihat kan berantakkan. Huebat euy Kak Raka.

Satu lagi, never2 underestimate little child. Kapasitas memory anak2 itu labih besar ketimbang orang dewasa dan daya ingatnya Subhanallah. Jangan khawatir sebentar lagi Kak Raka pasti faseh deh bahasa amerika..he.he.

Fawwaz saja sudah bisa berhitung dalam 3 bahasa. Spanyol, Inggris dan Indo. Soalnya dia senang DORA..ha.ha.

Zubia's Mom said...

Assalamualaikum mbak:-D
1. Salam kenal juga mbak, tersipu malu juga niih:-D Makasih ya udah mampir.
2. Terima kasih doanya untuk daddynya Zubia. Amiin, semoga Allah berkenan mengabulkannya.
3. Iya tuh mbak..kutu buku:-D, maminya aja kalah hehe
4. Mudah-mudahan ndak bener tuh mbak apa kata orang ttg unyeng2, yang jeleknya maksudnya :-D kalo yang bilang 'pinter' ya amiin..
5. wah mbak, resep kuenya mah biasaa aja, saya tuh suka nyoba-nyoba, jadi kalo disuruh bikin lagi, suka beda hasilnya:-D
6. Usia kak Raka dan kak Rai berapa tahun ya mbak..
7. Ntar bognya dilink yaa..
8. Kabur aaah sebelum diusir hehe wassalam.

TomInta family said...

Wah Raka hebat euy, alhamdulilah.
Insya Allah Li... geura ujug ujug noroweco we bahasa amerika na teh.
Ulah ical basa sundana nya kasep,sok sareng ibu mah nyarios sunda we teras. Sareng Ayah bahasa Amerika, sareng Rai bahasa Indonesia, geura sok pami konsisten mah moal ical tah :)

Atuh kadarieu yuuk, ajak ngobrol Irsyad,ditaros naon kubahasa naon wae ge angger we jawabana Danke bari senyum manis tea...:)
Sakapeung sok was was yeuh Ummina, teu ngaler teu ngidul wae nyariosna teh.

Btw aduh terharu Raka laguna teh Hymne guru, pahlawan tanpa tanda jasa tea nya...
Atuh Bu, ajarkeun bubuy bulan geura...:)

Shafiyya Ibrahim said...

wah raka makin pinter. tapi anak2 tuh subhanallah..umumnya padha cepet nyerap bahasa ya...

ngomognnya di rumah dah gado2 dong ya...:)

adhu aku paling suka lagi bubuy bulan..biarpun sekaragn lupa..tapi yang kuinget..artinya indah..:P

sun sayang tuk anak2 ya...para jagoan kecil..

yanti said...

upami tiasa keneh basa Sunda mah sae pisan... Nial sih susah ya mo diajarin bhs daerah, krn ortunya juga beda suku.. Ayahnya Minang, Bundanya Jawa, dan tinggal di Bandung *lieur*.

::YANTI:: http://jalankenangan.net

Mbu Rian said...

Euleuh..meni pinter raka nyariosna tos bentes..!
rian mah msh blm jelas bgt, rada cadel keneh..
Iya nih bingung ngajarin bhs ke rian,mbunya org sunda & ayahnya minang jd dirumah ngomongnya bhs indo aja bhs persatuan he ..abis bhs sunda saya mah dah amburadul!
mau ngajarin bhs inggris.. tp disini anak2 ngomongnya bhs jerman, akhirnya teu kaditu kadieu..soalnya mbu nya jg bhs inggrisnya gak bagus, jermanna komo deui.. lieur pan!:)