*

Wednesday, November 09, 2005

Masih Tentang Lebaran

Tradisi lebaran bagi anak2 diberbagai negara umumnya hampir sama. Memberikan sesuatu yang special dan istimewa untuk anak2. Disini karena beberapa tetangga dari berbagai negara, beberapa ibu menerapkan tardisi dinegaranya.

Menurut Tante Efsun yang turkiesh, Di turkey, lebaran ini disebut Sugar Day, karena pada hari itu anak-anak diberikan dan dibolehkan makan makanan yang mengandung gula alias nu manis2 terutama candy2. Dan pada hari Lebaran kemaren, Tante Efsun keliling rumah2 anak2 keluarga muslim ngasih bingkisan. Tapi katanya khusus untuk Raka dan Rai beliau kasih Buku dan Puzzle, Makasih tante.

Kata Ua Chona (philipin), anak-anak diberikan hadiah pada hari Istimewa dan Hari Besar. Dan beliau ngasih Orka si Shark yang guede banget, karena gede cukup dipeluk Rai Raka barengan. Nuhun Ua.

Kata Tante Sawsan yang orang Yordan, lebaran disana juga anak2 hepi karena banyak makanan yang hari2 biasanya gak ada dan gak boleh, hari itu banyak dan khusus untuk mereka, candy dan cokelat. So...Rai Raka dapat coklat yang dijatah ibunya hihi maaf...satu-satu ya nak!

Dua hari sebelum lebaran, Nenek Mickey (American) dateng ke rumah ngasih hadiah lebaran untuk anak-anak dan ibunya. Raka dapat marble Run, Rai dapat Magnetical Aplhabet ditambah rug mainan. Ibunya dapat seperangkat perlengkapan makan, cake coklat, apel dan cake durian. Beliau gak bisa dateng hari H karena mau ke rumah satunya lagi di Florida sana, nengok setelah hurricane. Makasih ya Nek...dan Hati-hati!!

Nah karena tradisi di kampung sayah sisi Garut sonoohhhh, berbagi makanan ya makanan untuk anak2 ataupun makanan besar. Jadi begitu juga yang saya lakukan disini, anter2 sedikit makanan sama beberapa tetangga. Gak ada tradisi amplop sih, gak dibiasakan tuman hihi.

Eh jadi inget tradisi hantar-hantaran ini, sehabis sholat sunat setelah bersilaturahmi ke sodara-sodara, saya yang bertugas mengantar2kan makanan. Dijalan bersliweran orang dengan jinjingan rantang atau baki yang ditutup koran. Jenis makanan yang dihantarkan hampir sama, nasi, opor ayam, lapis daging, sambel grg kentang, ace cabe ijo, kue2. Dan kadang suka ketuker2 makanan buat tetangga ini dihantarkan ke tetangga itu. Bahkan saya pernah ngirim dua kali ke tetangga yang sama hihi, sampe sama tetangga teh dibalikin lagi ke rumah. Itu jaman2nya SD-SMA, setelah kuliah mah jadi pemalu di rumah sajah:P.

11 comments:

Riz said...

Iya atuh...kalo lebaran tahun depan ke NY dijamin bakalan betah dech..soalnya bener2 berasa di Indo.

roro said...

alhamdulillah.. raka sama rai teh banyak dapet gift atuh ya....

ibunya juga eta dapet dari nenek meni banyak.. hehe...

tapi, ini tetangga di ofallon kok gag dianteuran rantang? hihhi...

Ophi said...

Liaaaa iya bener...

inget dulu mah si nini yang suka bikin nasi kuning..trus dianter2 ke tetangga pan banyakan toko2 di pungkur mah dan tidak merayakan lebaran jadi dibalikinnya pasti kue2 kaleng hihihi

aiko's mom said...

baca cerita mbak Lia aku jadi inget, kalo tetanggaku sering nganter-nganter makanan khas lebaran.. dun, jadi kangen kampung lagi, hiksss...

salam buat keluarga yah mbak:)

Anonymous said...

wah anak2 seneng dong ya...dapet banyak bingkisan...:)

kalo di sini ampir sama deh nit...tapi tradisi baju baru kaya di indo juga berlaku lho buat anak2 arab sini....

alhamdulillah banyak tetangga muslim...jadi bisa saling sowan..

malah shf ibrahim dapet baju barunya dari tetangga...:P

-ari-

dr korea said...

aduh enek banget ya ada yg ngasih bingkisan buat ra & raka...ibunya jg kan. Di sini mah gak ada yg ngasih...hiks... gpp kok, lagian pan bukan tradisi mereka. Punya tetangga org mesir, tp gak pernah keluar, didatengin jg jarang bgt dibukain..males kali ya, yg dateng buntutnya dah byk, takut ngabisin makanan..ha.....

yanti said...

Lia sareng kulawarga, maaf lahir batin & selamat lebaran yaa...

Rainier & Mom said...

tante Lia..asik nih lebarannya, ada open house yah disana..hebat euy masih sempet mamasak :)

bedewei, skr jarang banget liat budaya saling menghantar makanan antar tetangga.. boljug tuh dihidupkan kembali..

Rahmi Sukma said...

Pasti Raka dan Rai senang pisan dapat gift segitu banyak. Ternyata tradisi saling memberi ke tetangga itu bukan di Indonesia aja yah. Ya memang rasulullah menganjurkan kita saling berbagi dengan tetangga. Jangan hanya mencium wangi makanannya aja... He....he...

mamana opal said...

lia..selamat idul fitri ya. maaf lahir bathin. waduh,maafkan daku yang telat ini. maklum deeh abis mudik hehehe. salam buat rai dan raka ya. kapan mau kirim masakan ke india? huehehehehehe..

Deasy Roberts. said...

enak euy dpt hadiah...baik yah itu si nini bule.