*

Thursday, October 27, 2005

Secarik kisah


Kawans, pernahkah menggunakan mesin cantik ini?ajari saya bagaimana memperlakukannya dengan baik supaya bisa diajak kerja sama....

Seminggu-an ini saya bermain-main dengan sewing machine brother type XL-5340, saya mendapatkannya melalui pinjaman dari community center perumahan kami, jatah peminjaman seminggu, boleh perpanjang jika tidak ada yang mau minjem lagi. Gratis, alhamdulillah. Ini kali pertamanya saya pake mesin jahit jenis ini, sangat modern dan bagus, memiliki 21 jenis tusuk atau jenis jahitan jadi bisa dipake bordiran juga. Saya tak memerlukan banyak jenis itu, saya hanya memerlukan satu jenis jahitan untuk membuat mukena yang dimintakan seorang teman mesir saya, (Beliau ingin alat sholat seperti yang orang Indonesia punya, dan temennya ada yang mau juga, dan teman beliau lainnya lagi jadi ada beberapa orang, kainnya sudah disediakan tinggal jahit sajah).

Masalahnya saya gak bisa pake mesin ini untuk menjahitkan renda pada sisi mukena, kenapa? entah...sudah semingguan saya coba pelajari dari manualnya pun. Yang didapat hanya *mesin jahit ini kudu diperlakukan halusss, tekan pedalnya dengan pelaaannn penuh kelembutan* kalo nggak, benang atas putus atau benang bawah yang pakujut.
Jadi selama ini saya hanya bisa jahit pada kain, tidak pada renda, sudah 2 jarum patah, sudah berpuluh yard benang putus atau pakujut, entah... masih belum ditemukan alesannya kenapa. Ada yang tau???

Karena waktu yang tak menunggu, sedangkan mukena itu harus segera selesai, akhirnya saya memutuskan untuk menjahit rendanya dengan tangan dan menjahit bagian kain lainnya dengan mesin itu. Masalahnya euleuh itu jait renda sekeliling mukena teh meni leukleuk alias...lamaaaa pisan. Saya hanya punya waktu berkutat dengan jahitan setelah jam 10 malem setelah anak2 bobo, dan sehari paling kuat sampe jam 12 malem, pun hanya dapet sepotong mukena.

Itulah alesan kenapa saya tak pernah blogwalking lagi, atau sekedar buka imel pun...patah hati tak ada yang bisa diajak berbincang pula karena tak sempat sapa sana sini. Diri dengan didatangi si tamu istimewa lagi, mhhh sagala karasa heuheuh...ini baru bulan ke dua semenjak melahirkan Ai tamu itu datang, rasanya kok ya lebih sakit dan kepala seperti digedor palu setiap saat :P..ah sudahlah, biarkan keluhan itu lewat, mari berbicang tentang Iftar dan makanan.


Disini setiap hari Minggu ada Iftar (buka puasa) bersama Muslim community. Minggu pertama diadakan oleh MSA Umass, yang diundang banyak sekali, berasal dari berbagai daerah sekitar amherst, jadi ada acara resminya. Ada panggung untuk sambutan2.

Menunya, Basmati rice dan chiken tikka serta salad sayuran, tapi kita dialas, mungkin karena tamunya sangat banyak jadi kebagiannya sedikit ewang. Saya tea yang orang Indonesia bagian rewog aduh gak cukup hihi sampe rumah, makan deui. Dessertnya makanan bentuk bola *teh Riaaaa...apa namanya yang di mesir tea yang manisnya sampe ujung kaki hihi*

Minggu ke dua, yang punya hajat turkiesh community, nah disini lebih sedikit tamunya sekitar antara 50-75 orang. Jenis makanan yang terhidang lumayan banyak, enak tapi sama sekali tak ada nasi...hehe orang Indonesia satu ini masih belum puas belum nemu nasi...maklum...maklum :P

Minggu ketiga ini yang heboh dengan makanan. Yang kebagian jatah hajat Arab community, tapi karena khawatir kurang, panitia minta orang Indonesia pun ngirim makanan, so...keluarga indonesia yg hanya satu2nya ini bikin nasi kuning, karedok dan cendol. Pada pelaksanaannya...sekira 100-an dateng dan hampir setengahnya bawa makanan. Jadinya ada 4 jenis nasi, beberapa jenis kacang, sayuran, pasta, daging dan satu2nya salad dengan peanut sauce, karedok tea. Terus dessertnya puunnn subhanalloh buanyak pisaannnn.

Image hosted by Photobucket.comImage hosted by Photobucket.com

Image hosted by Photobucket.com Tuh jejeran makanan, ada dua gadis Indonesia sedang melayani nasi kuning dan karedok, mereka siswa pertukaran pelajar di daerah Orange mhh lain kota dengan Amherst tapi sedang saya undang untuk iftar di rumah kami hari sabtunya. Sekalian didayagunakan untuk bantu masak hehe. Dan itulah tumpukan makanan berbagai jenis, itu alasnya temen, beliau tidak ngambil semua tuh. Dan itu sebagian dessert yang sempat dilabain...jatah bersama, semuanya super duper manis.

Mangga selamat menikmati dan kita tunggu sajian South Asia hari ahad akan datang. Eh kok makanan yang dipikirkan hehe. Iya hikmahnya Iftar ini, sesama muslim disini jadi sering silaturahmi, saling mengenal satu sama lain. Anak2 juga menemukan komunitas yang berbeda yang kental dengan suasana ke Islaman. Alhamdulillah.

12 comments:

Ophi said...

aduhh karunya teuing ieu episode mukena tehhh..hihihi

teu nanaon li pengalaman!

eta saya abis saur lapar deui ningali nasi koneng..mau ah lebaran bikin nasi kuning hihi

Irma said...

Waaahhhh selamat berjuang, my 'Sis! ;) Sing sabar we 'nyaa.. insyaAllah pasti kenging langkungna! hihi
Hoyongna mah ngabantosan ieu tehh.. tapi da kumaha atuh, meuni tebih2 teuing anjeun teh.. <-- hehe alesaann :P

Ophi said...

hiji deui ah
eta nu gadis endonesa naha meuni garalak kitu...hihi..pdhl saya mau minta makanan nu di depannya

senyum dong sayanggg...hihihihi

sigana ambeuk ka nu ngambil foto
(coba yah bu barra tong moto wae, bantuan! hihihi)

Eva said...

Euleuh...nuju sibuk ngadamel mukena? hawatos teuing kacipta masang renda mukena tea....nanging Insya Allah pahalana oge ageung muhun da diangge ibadah...

Kantenan abdi mah teu tiasa ngajahit...janten teu terang perkawis seluk beluk mesin jahit teh...

roro said...

euleuh dikira teh gampang pake alat canggih gitu teh, tinggal gejos, yang gag bisa jahit pun bisa bikin baju bagus? hahaha.. ternyata tetep perlu latihan Li...
*mikir2 lagi atuh saya pengen pake yang gitu teh heheheh, alesan

tapi beres akhirna pan Li?

Li, eta brother anu dina meja kosong matanya melirik kamera *huhuy kapoto euy hehehe...

Tukang Jahit said...

*Teh Oph, iyah ih pengalaman berharga jahit kali ini mah, sanajan dengan nyeri punduk pun hihi, Btw, sayah kagak moto, lagi ngungudag barudak.

*Irmaaa, sayah teh suka menjahit, tapi kali ini mah meni asa beban takut lama jeung takut butut karena untuk orang lain tea...nuhun nya doana:P

*Eva, Insya Alloh, mugia :)

* Teh Roro...enya makin canggih teh kalah makin hese ningan mengasuhna, ah sayah we mungkin yang gaptek :) Resep da padahal mah mun sukes teh, bagus mesinnya.

munir's family said...

neng lia...hebat euy bs jahit mukena, saya mah plg bisana jahit saputangan..he..

*ternyata ibu kita yg satu ini sibuk jg ngumpulin makanan buat ifthar ya..ditunggu atuh episode brktnya, saya nggak kebagian masak kan?

retma-haripahargio said...

Lia... klow mesin jahit kek gini kakakku juga punya. Dia rajin jahit. Palagi klow budeku ke Jakarta deh. Wah, tuh mesin jahit berdaya guna banget!!! :D

Sayangnya, aku gak pernah tertarik ama mesin satu ini. Hihihihihi. Iyah, nanti aku coba tanya2 ke blio, carana gimana.
Duuuuuh, tu makanan menggiurkan pisan.

Lia said...

Teh Roro, lupa, menjahitnya belum beres, tinggal ngesom.

Bu Ari, saya sibuk makannya ajah ah. Habis seru juga ternyata makanan dari berbagai belahan dunia teh, rasanya macem2.

Neng Retma, iyah gih tanyain nya!

widie said...

Wah...teh Lia jd tukang jahit dadakan yah..duuhh..mo lebaran banyak tuh orderan hihi..ga nyangka yah bs njahit mukena segala, yah emang sedikit bingung cara make mesinnya tapi buat pemula itu sudah good..good...( boleh dong aku dijahitin atu').

Soal makanan yang super duper muanisnya itu..aku setuju buanget, ngga kuat neh gigi makan ntu makanan yah..aku jg heran Teh kenapa orang sini lebih suka dg cake yg super muanis itu..?

Asyik yah teh..bulan ramadhan beda suasana...nambah pengalaman dong..

Persiapan lebaran apa neh..?

Ria said...

wah, br mampir lg nih...sowwyyy =D. iya ih Li, itu dessert2 dr middle east emang giung gtu. saya yah klo lg di hotel atow ada undangan kawin gtu, seneng nyobain dessert2nya. jd smua diambil tp pas mknnya cuman segigit2 aja. hihihi.

tnyata org Mesir emang pgemar mukena Indonesia yah. istri kakak ipar saya teh crita pas lg naik haji meni seneng liat mukena2nya jemaah haji dr Indonesia. tp malah saya teh bawa kesini cuman yg biasa aja 'n yg bisa digulung sampe keciiil teh. da koper teh udah overweight lg pindahan kadieu tea =p

Rahmi Sukma said...

Li, aku ga ngerti mesin jait... Bisanya cuman jait tangan... Kakakku yang jagoan jait, ntar kucoba tanya ya.