*

Saturday, October 15, 2005

Serba Serbi

*Diamanati untuk kirim cerita kronologis Raka kemaren ke kampung nih, jadi jangan bosen ya hehe, maaf*

Kamis pagi itu hujan deras dan cuaca sangat dingin, jam 6.10 Mas Utama datang menjemput, anak-anak yang masih nyenyak diangkut ke mobil. Rai terus lelap Raka bangun dia nanya "Aka teh bade kamana bu?* saya hanya menjawab "Rumah Sakit" dan dia kembali diam, sudah tau kok kalau ke RS hari itu untuk mengobati grok2nya.

Sampe di RS, masuk kamar periksa, Raka ganti baju pake pajama-nya RS, diperiksa oksigen dan tekanan darah. Alhamdulillah sangat kooperatif, malah senyam senyum. Pun untungnya tak minta minum atau makanan karena kudu puasa sampe operasinya ntar. Sementara menunggu dokter, kami maen di ruang bermain RS yg banyak mainan.

Jam 7.30 Dokter anestesi datang, beliau menjelaskan prosedur anestesi dan dengan bageurnya menenangkan kami bahwa beliau itu dah pernah meng-anestesi anak umur 9 bln dan sukses. *Mungkin keliatan tegang kali ya, emakna utamanya*.

Jam 7.45 Dokter ENT surgeons-nya datang beliau juga sudah siap tempur. Raka sama ayahnya yang sudah pake pakean steril masuk ruang operasi, saya sama Rai tetep di ruang bermain. Tidak lama ayahnya datang, katanya Raka bageur waktu ditidurkan dan dipakekan Masker teu nangis, setelah gak sadar, Ayahnya suruh memeluk Raka sebelum meninggalkannya. Jadi yang disana ada Dokter anestesi, Dokter ENT surgeons dan 2 orang perawat.

Sepanjang operasi saya tak menangis kok Teh Op, yang sering nangis mah sebelumnya, apalagi malemnya sampe teu bisa tidur da tegang, mengalihkannya ditemani ngobrol sama neng irma *nuhun geulis*.

Selang beberapa waktu dokter ENT-nya dateng, beliau bilang beres dan sukses, tidak ada masalah apa2 tinggal menunggu Raka sadar. Prosesnya teh pengambilan adenoid yang bengkak melalui mulut. Hah...ternyata mudah. Alhamdulillah. Memang bukan operasi besar sih, tapi anestesinya total dan kekhawatiran ini itu yang Besar.

Sepuluh menit kemudian, kami dipanggil karena Raka bangun, dia nangis, matanya bengkak dan merah, sakit tenggorokan katanya, pun tangannya diinfus. Dikasih drugs, teler dan istirahat. Sejam kemudian baru dikasih es popsicle...2 pula *jatah Rai diembat*.

Tengah hari boleh pulang, dijemput Mas Utama lagi, tadinya mau Mba Susan yang jemput. Tapi karena Mas Utama juga bisa dan car seat juga di mobil beliau. Tak Hingga terima kasih untuk orang2 itu *teu kabayang naek bus, ujan pula*. Disini gak ada taksi euy.

Punten ya saya meni heboh, padahal mungkin hanya begitu saja. Tapi ya namanya sama anak sendiri yang masih kecil *gatel aja digarukin:)* dengan keadaan kami di negeri orang pula, Blog inilah lampiasan ceritanya dan ternyata dukungan dan doa sangat membantu meringankan beban. Alhamdulillah.

Inilah Bentuk khawatir;
  • Pendarahan, karena dokter bilang efeknya mungkin itu tapi semua pasiennya tak ada yang pendarahan. *Dalam hati gimana kalo Raka malah yang pertama karena dia pasien anak2 pertamanya*
  • Suara berubah, probably kata dokter, tapi dalam hati (walopun khawatir ini mah gak gitu besar) *gimana kalo suara Raka jadi ngirung*
  • Dokter gagal operasi malah motong urat leher *heuheuh jauh teuing khawatirnya*
  • Gimana jika anestesi total itu yang berdampak buruk karena Raka masih kecil. Gak sadar lagi misalnya ih naudzubillah.
  • Ah dan lain-lain we

Ya Alloh maafkan hamba, bukan hendak tak percaya dan tak ihklas akan takdirMU, tapi rasa ini tak bisa dinafikan ternyata, lagi lagi atas nama seorang Ibu...

Padahal banyak nada menenangkan;

  • Banyak kok kasus begini dan sukses aja tidak apa2
  • Dokternya ahli lho
  • Tenologi jaman sekarang sudah semakin canggih
  • ....

Ya begitulah...Ibu tetap ibu...yang bahagianya punya anak itu dilengkapi dengan rasa khawatir yang sama besarnya :)

Berada dinegeri orang tidak lagi terasa sendiri karena ada kalian temans *cups* Terima Kasih lagi dan lagi.

16 comments:

munir's family said...

*bangga euy...namber wan...*

Syukur Alhamdulllah ya buat keluarga barra, operasi Raka teh bisa lancar, mudah2an cepet pulih ya nak...palagi mamah, yg di korea jg mikirin wae...he-eh..untung mamah lia teh sabar ya...Amiiiin.

Rahmi Sukma said...

Alhamdulillah Raka dah slese operasinya. Moga cepet sembuh ya sayang....
Yang jelas sekarang operasinya dah kelar dan Raka tidak apa-apa kan? He...he... Operasinya ga pake nginep segala lagi... Berarti Aa Raka dah bisa maen ma Adik Rai dong?

Yang Nulis said...

To Bunda Yanis, Nuhun nya dan maaf membuatmu ikut mikiran hehe

To Mama Uda, iya alhamdulillah tlah berlalu. Eh kayaknya kalo di Indo nginep deh tuh di RS-nya.

Anna said...

Syukur alhamdulillah Raka pemberani ya menghadapi operasi yg belum pernah dialami. Ibuna tak usah khawatir, tinggal serahkan semuanya ke tangan Allah swt, Insya Allah terhindar dari hal2 yg tidak diinginkan. Operasi ini apa bedanya dengan pengambilan amandel ya?

Ophi said...

hahaha Lia, sebelumnya? jadi pas chating2 teh keur cirembai nya..hehehe

bener kata Yanis, ngga apa2 li, kuatir berlebihan, apalagi sama anak, da boro2 ibunya, tante2nya yang baru kenal ge, ikut kuatir da, (teu kudu minta maaf li..hihihi)

eh mau foto anakku dong yang udah operasi...

Shafiyya Ibrahim said...

alhamdulillah kalo operasi raka lancar...bener lia..mau orang bilang apa..wajar kok kalo ada rasa kuatir itu..

namanya juga ibu...

sehat2 semua???gimana puasa di sana????raka ikutan puasa setengah hari??

salam sayang tuk anak2 yaa

Deasy Roberts. said...

Alhamdulilah Raka ayeuna sehat.Teu grok-grokan deui.

Saya nih anu lg sakaw.Kuping error idung mampet & kabogoh teu aya.

Yuyu said...

Alhamdulilah ya, raka bageur pisan.. ^_^ mudah2an nggak kambuh2 lagi dan raka semakin sehat. Amiin. Ada fotonya nggak Ia?

roro said...

eh abi kakantun yeuh dongeng pangalamanna sebagai ibu... hik hik... jadi terharu, kabayang etah nya hate Bu Barra seng Pak Barra.
Di negeri orang... mmh pangalaman berharga neng...

Syukur parantos beres, mugi2 sehat saterasna.

cup cup nggo raka... rai oge...*acan ngartoseun meureun rai mah nya?

wawa said...

Aduh itu Dokter Anestesi meni bageur pisan *gakkayakyangpernahguealamin*..
Wajar banget atuh Li dikau khawatir gitu, kalo sebaliknya justru itu yang aneh! :p

Ria said...

wah Li, saya aja yg bkn ortunya pas lg ceting tea sempet kepikiran. kepikirannya teh ka Lia, lain ka Rakana. kebayang Lia teh pasti emosi campur aduk tea. bari jeung di negri org...teu aya kluarga (alhamdulillah temen baik2 ya Li...ky sodara gtu).

Alhamdulillah, it's passed already. smoga ke dpnnya Raka sehat trs ya. thumbs up utk Lia 'n si akangna. Raka kumaha kbrnya skrg? udah kliatan gak grok2 lg kan ya...amin.

astri said...

critanya seeep...

bekal seandenya *tidak mendoakan juga sih* saya mengalami hal yang serupah... :D

Heni said...

wah, jadi kerasa ikutan juga nih emosinya ke sini. Emang sedih ya kalo anak kita kenapa-kenapa. Alhamdulillah operasinya lancar :).

Cepat sembuh ya Raka...:D

Heni said...

wah, jadi kerasa ikutan juga nih emosinya ke sini. Emang sedih ya kalo anak kita kenapa-kenapa. Alhamdulillah operasinya lancar :).

Cepat sembuh ya Raka...:D

Irma said...

iihhh telat maca ihhh...
duuhh kabayang 'nya Lia.. Alhamdulillah lah, semuanya udah berjalan lancar ya!
Iyah bener Lia, atas nama seorang ibu, seringkali kita pgn 'tuker tempat' ya kalo liat anak kita sakit ato terpaksa harus kesakitan.. hiks..
sun sayang buat Raka ah.. muuahh! :)

Anonymous said...

alhamdulillah operasina lancar..
sing sehat terus yah, semuanya..

intan